Isnin, Mac 07, 2011

Sampai masa tibanya waktu...

Gelombang jati diri Mala-yu sudah menjadi!

Kini orang-orang kita sudah faham maksud nenek-moyang yang diwasiatkan di dalam hikayat-hikayat.

Siapakah pahlawan-pahlawan tempatan yang mengiringi angkatan perang Merong Mahawangsa?

Siapa lagi kalau bukan pemilik-pemilik seni Lading dan Mandau yang mahir memenggal kepala musuh.


-Parang Lading, Mala-yu Kedah-


-Parang Mandau, Dayak Borneo-

Sehingga kini hanya dua suku kaum di nusantara yang mewarisi seni ini.

a) Orang Kedah
b) Dayak Borneo

Mereka memiliki [01m-19a], sebuah DNA khusus.

Pendita berpendapat mereka adalah puak asal nusantara sebelum pahlawan-pahlawan seni keris dan pedang menjadi dominan.

'Bila dua jasad bersatu...'

Gabungan seni parang daripada puak asal nusantara dengan seni keris-pedang daripada pahlawan-pahlawan jurai Iskandar Zulkarnain serta seni pedang ahlul-bait maka terciptalah sebuah metode perang yang sangat padu lagi berkesan. Metode ini hanya diwarisi oleh suatu bangsa yang sangat misteri...Bangsa Mala-yu!

a) Kenapa seni ini bercantum di nusantara?
b) Kenapa seni ini milik Islam?
c) Kenapa seni ini diwariskan kepada Mala-yu?

- Adakah ini semata-mata soal evolusi atau memang blueprint untuk bangsa ini?

Kerana nenek-moyang mereka tahu suatu hari nanti cucu-cicit mereka bakal berhadapan dengan cucu-cirit Yakjuj dan Makjuj. Inilah bekalan yang diwariskan.

Apabila operasi penapisan minyak terhenti seperti di Libya, maka kuda dan senjata manual menjadi dominan.

Kerana itu juga nabi berpesan untuk mendidik anak-anak seni kuda, pedang. Bukannya nabi tidak tahu di akhir zaman ada jet-jet pejuang dan senjata canggih. Baginda lebih tahu. Jadi jangan ditertawakan pesanan-pesanan yang diwasiatkan!

i) Kenapa berbondong-bondong ahlul-bait berhijrah ke nusantara? Bukankah Makkah lebih baik tempatnya?

- Kerana mereka sudah diberitahu sesuatu tentang kaum di Timur ini.

ii) Kenapa Barat beriya-iya menakluk dunia Timur ini?

- Kerana mereka tahu apa yang ada di Timur ini.

Jadi, jangan terlalu asyik dengan glamour dunia. Ingat pada wasiat nenek-moyang.

Pun begitu, hanya mereka yang berdarah Mala-yu yang dapat merasai gelombang semboyan ini.

-Sekian.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan