Khamis, Oktober 07, 2010

Sekarang dan surah al-Kahfi


Kaitan surah al-Kahfi dengan peristiwa-peristiwa terkini

Kita tahu al-Kahfi itu maknanya gua. Di dalam bahasa Inggeris disebut cave.
Surah ini diturunkan di Mekah. Terdapat 110 ayat. Kita juga diminta Nabi Muhammad membaca ayat-ayat dari surah ini sebagai perlindungan daripada fitnah Dajjal.

Ia juga menceritakan beberapa personaliti iaitu Nabi Musa dan seorang pemuda, Nabi Khidir, Zulkarnain, Yakjuj dan Makjuj serta pemuda-pemuda gua yang mulia.

Dari sudut ekonomi ia mencerita wang perak sebagai matawang yang digunakan pemuda-pemuda tersebut untuk membeli makanan setelah tinggal di dalam gua selama 309 tahun. Juga tentang urusan mengumpul kekayaan.

Muharram pada 7 Disember 2010 adalah tahun hijrah 1432. Jika dibuat pengiraan aritmetik mudah dengan mengambilkira hasil tambah setiap digit pada tahun tersebut: 1+4+3+2=10.

Kononnya, ia boleh dikatakan tahun yang ke-10 dari masa mulanya sesuatu hal atau peristiwa. Yang kita tahu ialah peristiwa 9/11 genaplah sudah 10 tahun.

Juga kononnya, ia juga seolah-olah 10 tahun selepas 100 tahun sepertimana jumlah ayat-ayat di dalam surah ini. Pada tahun 1901 Ibnu Saud (Abdul al-Aziz) menawan Riyadh.

Pada tahun 2010 Dinar emas dan Dirham perak diperkenalkan di Kelantan. Dan 10 tahun yang lalu iaitu pada 2001 Tun Mahathir mencadangkan matawang Dinar di persidangan OIC.

Kenapa di akhir zaman Nabi Muhammad hendak sangat kita faham maksud surah ini?

Di dalam hikayat-hikayat dikatakan raja-raja Melayu adalah dari susur-galur raja Iskandar Zulkarnain. Orang-orang Minang percaya bahawa raja purba mereka Maharojo diRojo berketurunan Zulkarnain. Begitu juga Merong Mahawangsa. Di dalam dunia ini hanya raja Iskandar serta kesatrianya yang mampu bertembung dengan Yakjuj dan Makjuj serta menguasai ilmu logam sepertimana metallurgy keris yang canggih. Di dalam dunia ini, hanya tentera Melayu yang mampu menewaskan tentera Komunis.

Pendita sering mendapat tahu individu-individu yang mendapat senjata-senjata lama melalui alamat-alamat dari alam ghaib. Ia semakin menjadi-jadi. Jikalau difahami dengan ilmu akademik, ini semua hanyalah khayalan orang kampung. Orang-orang moden tidak tahu-menahu apa itu ilmu besi. Yang mereka tahu adalah sains bahan yang asyik meneropong elemen-elemen halus pada sampel logam dan membuat kesimpulan dari pemerhatian tersebut.

Begitu juga pendekar-pendekar kita kerap pula berlatih seolah-olah membuat persiapan untuk sukan SEA. Pendita pula tiba-tiba diberikan amalan oleh orang tua-tua tanpa diminta. Begitu juga fenomenanya di tempat-tempat lain di semenanjung Malayadvipa ini. Dari segenting Kra hingga ke Tanjung Piai para-para alim dan pemuda-pemuda mulia sedang bersiap-sedia. Ijtimak Tabligh di KLIA pada 2009 telah mencetuskan sesuatu.

Kononnya nanti akan keluar 309 pemuda-pemuda Bani Jawi mengibarkan panji-panji hitam. Ada pendapat mengatakan ianya sejumlah 313 pemuda Bani Jawi. Dari 313, 309 adalah pemuda Bani Jawi manakala 4 lagi adalah al-Mahdi, Nabi Khidir, Nabi Isa, 1 orang yang tidak dapat dikenalpasti. Mungkin juga wakil dari benua Hindustan. Namun begitu, ini semua hanya spekulasi.

Ramai yakin bahawa semenanjung Tanah Melayu ini bakal menjadi hub pemerintahan dunia berlandaskan Islam. Ibukotanya nanti adalah Putrajaya. Umumnya dunia moden ini boleh meneruskan kehidupannya dengan pemerintahan moden juga. Dunia tidak boleh diperintah oleh golongan primitif kerana sistem sedia ada dengan aset-aset tertentu tidak boleh bertukar dengan cara paksa primitif. Dunia moden akan diperintah oleh pemerintahan moden Islam yang mulia dan saksama.

Malaysia mempunyai beberapa kriteria dunia moden Islam yang unik:-
a) Sistem perbankan
b) Sistem pendidikan
c) Pusat perubatan
d) Peundangan
e) Makanan
f) Ketenteraan
g) Industri pembuatan dan servis
h) Politik

Jadi, di dalam dunia ini hanya Malaysia calon yang layak. Namun, bilakah Putrajaya akan berfungsi sedemikian?

Mulai 2011, akan bermulalah sesi pilihanraya-pilihanraya di seluruh Malaysia. Sepertimana kata-kata Nostradamus:

Where the three seas meet there will be born one who will make of Thursday his holiday: his fame, praise, rule and power will grow, by land and sea a tempest to the East. (Century 1, Quatrain 50)

Long awaited he will never return. In Europe, he will appear in Asia: One of the league issued from the great Hermes, And he will grow over all the Kings of the East. (Century 10, Quatrain 75)

Sekian.