Sabtu, Mac 09, 2013

BOM Nephi 3:21-30

1 Nephi 3:21
21 Maka aku telah berjaya memujuk saudaraku supaya tetap patuh pada perintah Tuhan.
1 Nephi 3:22
22 Maka kami kembali ke tanah asal usul, dan kami berjaya mengumpul sebilangan emas dan perak serta barangan berharga.
1 Nephi 3:23
23 Setelah itu, kami kembali ke rumah Laban.
1 Nephi 3:24
Maka kami ke rumah Laban dan memohon padanya supaya diberikan rekod yang terukir pada kepingan loyang itu. Kami akan berikan kepada Laban segala emas, perak dan barangan berharga sebagai ganti.
1 Nephi 3:25
25 Maka, apabila Laban terlihat pada harta kami, dia menjadi tamak. Laban mengarahkan para pengawalnya menghalau kami serta memerintahkan kami dibunuh supaya segala harta kami boleh dirampasnya.
1 Nephi 3:26
26 Maka kami sempat melarikan diri dan terpaksa meninggalkan harta kami. Maka Laban memilikinya.
1 Nephi 3:27
27 Maka kami melarikan diri ke pedalaman, para pengawal Laban tidak dapat mengesankan kami. Kami bersembunyi di celah-celah batu-batuan besar.
1 Nephi 3:28
28 Maka Laman teramat marah padaku (Nephi) dan bapaku. Begitu juga halnya dengan Lemuel sebab dia bersekongkol dengan Laman. Justeru, Laman dan Lemuel memarahi kami, adik-adik mereka. Mereka juga merotan kami dengan batang kayu.
1 Nephi 3:29
29 Maka semasa kami dirotan, tiba-tiba muncul malaikat di hadapan mereka dan berkata, "Mengapa kamu memukul adik-adikmu? Tahukah kamu bahawa Tuhan memilih dia (Nephi) sebagai ketua kamu atas sebab kamu berkelakuan buruk? Sesungguhnya kamu diperintah untuk kembali ke Baitulmagdis dan Tuhan akan menguruskan si Laban ke tanganmu."
1 Nephi 3:30
30 Dan setelah itu, malaikat segera meninggalkan kami.

Selasa, Mac 05, 2013

Apabila Suluk mencabar Malayu

Punca utama Malaysia makmur dari dahulu sehingga kini adalah kerana sifat orang Malayu semenanjung.
Mereka bangsa yang bertolak ansur dan belas ihsan. Jikalau Sabah dibawah pemerintahan bangsa Suluk ini, Pendita pasti mereka akan membuat onar ke atas Indonesia dan juga Sarawak serta Brunei.
Ditakdirkan mereka kehilangan segala-galanya. Hidup di dalam kemiskinan dan dibawah telunjuk kafir Katholik.
Alangkah malunya puak Suluk ini. Janganlah berselindung dengan nama Nabi dan Allah. Jikalau Islam, peperangan di Lahad Datu tidak mungkin berlaku.
Puak Tausug dan Suluk memang mahir bermain senjata. Tetapi mereka bukanlah satu-satunya puak yang kenal senjata.
Kita tahu keturunan mereka ini memang dari dahulukala profesional di dalam membekalkan hamba abdi yang diculik serata nusantara. Ekonomi mereka adalah hasil dari pemerdagangan manusia.
Kini, ditakdirkan mereka hilang punca ekonomi. Dengan itu, rampas Sabah.
Apabila Suluk-Tausug mencabar Malayu...jom saksikan keris siapa yang paling bisa!
-Pendita-