Isnin, Februari 24, 2014

Tanetjer...Tanahair

Ta netjer (sebut: ta net tier) memberi maksud "land of the god" atau tanah dewa-dewi. Itulah gelaran yang diberikan oleh bangsa Mesir purba terhadap sebuah tanah yang dihormati iaitu Pwenet atau Punt.
Pwenet adalah sebuah tanah besar yang jauh dari timur lembah Nile. Dahulukala, bangsa ini mengatakan bahawa mereka berasal.."from the south, from a land across the Great Sea." Kata mereka, nenek-moyang kami berasal dari selatan, dari sebuah tanah nun jauh merentasi lautan yang luas.
Ahli sejarah barat sepakat mengatakan Pwenet adalah Somalia.
Semasa sebuah ekspedisi diRaja tiba di Pwenet, pemerintah Pwenet ketika itu adalah Raja Perahu (Prahu) dan Permaisuri Hati (Ati).
Gelaran "Pharaoh" atau Firaun yang kita kenali bermaksud "Great House" atau Mahawangsa, adalah gelaran raja bagi bangsa Mesir purba. Di dalam ramai-ramai raja di dalam dinasti Firaun ini, seorang daripadanya ingkar dengan perintah Allah semasa dakwah nabi Musa AS.
Di Kedah purba, terdapat dinasti raja yang memakai gelaran "Phra Ong" sebelum menganut Islam syariat nabi Muhammad SAW.
Setelah kembalinya ekspedisi tadi ke tanah Mesir, mereka memahat lakaran Pwenet di dinding piramid.
Menariknya, terdapat lakaran yang tidak dapat ditentukan kesahihannya pada dinding di dalam gua Badak, Lenggong, Perak.
Dari darah manakah Raja Tutankhamun?
Perbandingan di antara senibina piramid dan bumbung masjid lama di nusantara. Siapakah para tukang yang mewarisi ilmu senibina piramid itu?
Tanetjer, Tanahair?
-Pendita-