Ahad, Julai 10, 2016

Rumah terbuka Aidil Fitri: Jikalau setakat mee kari dan kuih kering...

Selamat Hari Raya!
Mulai hari Isnin, berita-berita jemputan rumah terbuka akan mulai tersebar di kantor-kantor. Iyalah, masing-masing sudah masuk bekerja.
Cara yang paling mudah, berkesan serta menjimatkan adalah "membawa bekal" atau dikenali sebagai potluck. Ini budaya orang-orang di Lembah Klang, kununnya.
Selama Pendita perhatikan sejak tahun-tahun kebelakangan ini, jelas nampak betapa pemalasnya orang kita memasak untuk para tetamu. Mereka hendak orang menjengah ke rumah tetapi hidangan menyakitkan hati. Habis, semua rumah hidangkan rendang, ketupat, lemang. Sampai kembung perut hendak muntah makan benda yang sama. Orang nak makan nasik, tahu ke tidak?
Semasa awal Hari Raya, para tetamu berlonggok di ruang tamu dengan hidangan kuih kering dan air gas berais. Selang beberapa minit, bersurailah mereka. Bab bersalam-salaman, bermaaf-maafan, wajib hadir selesai. Samada anggota rumah tak sempat melayan atau tetamu yang hendak cepat-cepat ke rumah lain pula, tak tahu. Entah saudara belah mana atau siapa yang datang?
Pendita lihat ada rumah jemput orang kafir pada pagi 1-Syawal. Ada akai ka?
Esok, lusa dapatlah pesanan elektronik jemputan ke rumah terbuka. Bagi yang berduit, mereka menempah khemah dan pelayan dengan jamuan buffet. Jadi, kita yang dijemput ini datang makan-makan macamlah kemaruk sangat.
Iyalah, kita datang semata-mata disuruh makan, makanan yang kita mampu beli. Tuan-tuan fahamkah maksud saya? Tujuan berkumpul adalah untuk santai sambil berbual dengan anggota rumah, seperti reunion alumnus setahun sekali. Jikalau setakat makan ia bermaksud kenduri. Rumah terbuka hanya untuk kenalan rapat dan saudara-mara.
Bab makanan, di dalam budaya kita, memang sensitif. Ia adalah pembawakan sejak jaman doeloe-doeloe (zaman dulu-dulu gaya Belanda-Java). Nenek-nenek kita dulunya miskin, kais pagi makan pagi. Tambah lagi pada era Kominis Malaya yang kejam lagi anti-Islam, kini berdaftar sebagai parti politik yang disanjung anak-anak Melayu bengap sejarah.
Hari ini, bab makanan sensitifnya terletak pada tahap kesedapannya. Bukan lagi setakat apa yang dhidangkan. Orang lebih sanggup membayar KFC dari pergi ke rumah Mak Busu atau restoran tomyam yang masak cincai-cincai itu.
Jadi, sesiapa yang berkira-kira membuka rumah untuk jamuan Aidil Fitri, fikir-fikirkan. Jikalau tiada peruntukan besar, potluck cara terbaik. Jikalau mengada-ngada hendak buat rumah terbuka juga, agak-agaklah jamuannya. Sebab para tetamu korbankan masa, wang, tenaga dengan harapan berbunga-bunga. Jikalau setakat mee kari dan kuih kering...
-Pendita-
Takrifan:
Kenduri Hari Raya: Tetamu boleh jadi entah siapa.
Rumah terbuka Hari Raya: Tetamu dari kalangan rakan rapat dan saudara-mara.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan